Kewajiban mengangkat Khalifah Dari Kalangan Ulama Syafi’iy

Kewajiban mengangkat Khalifah Dari Kalangan Ulama Syafi'iy

Kewajiban mengangkat Khalifah Dari Kalangan Ulama Syafi’iy

Pintu Ledeng TV – Imam Zakaria An Nawawiy, dari kalangan ulama madzhab Syafiiy mengatakan; 

“Para ulama sepakat bahwa sesungguhnya wajib atas kaum Muslim mengangkat seorang khalifah. Dan kewajibannya (mengangkat seorang khalifah) ditetapkan berdasarkan syariat, bukan berdasarkan akal. Adapun apa yang diriwayatkan dari al-Asham bahwa ia berkata, “Tidak wajib”, dan selain Asham yang menyatakan bahwa mengangkat seorang khalifah wajib namun berdasarkan akal bukan berdasarkan syariat , maka dua pendapat ini bathil”. [Imam Zakaria An Nawawiy, Syarah Shahih Muslim, juz 6/2911]

Di dalam Kitab Raudlat al-Thaalibiin waUmdat al-Muftiin, disebutkan:

Pasal kedua tentang kewajiban Imamah dan penjelasan mengenai jalan-jalan (menegakkan) Imamah. Sudah menjadi sebuah keharusan bagi umat adanya seorang Imam yang menegakkan agama, menolong sunnah, menolong orang-orang yang didzalimi, memenuhi hak-hak dan menempatkan hakhak pada tempatnya. Saya berpendapat bahwa menegakkan Imamah adalah fardlu kifayah. Jika tidak ada lagi orang yang layak (menjadi seorang Imam) kecuali hanya satu orang, maka ia dipilih menjadi Imam dan wajib atas orang tersebut menuntut jika orang-orang tidak meminta dirinya terlebih dahulu. Wallahu A’lam“, [Imam An Nawawiy, Raudlat al Thalibin waUrmdat al-Muftiin, juz 3/433]

Syaikh Al-Islam Imam Zakariya bin Mohammad bin Ahmad bin Zakariya al Anshory di dalarn Fath al-Wahab, menyatakan : 

“(Pasal) tentang syarat-syarat Imam al-A’dzam dan penjelasan mengenal metode untuk pengangkatan Imamah. Imamah hukumnya adalah fardlu kifayah seperti al-qadla‘ (peradilan)”. [ Imam Zakariya bin Mohammad bin Ahmad bin Zakariya al-Anshorly, Fath Al-Wahab bi Syarh Minhaj al-Thulaab, juz 2/268]

Comments

comments

Disc Iklan Ramadhan for Web

Leave a Reply